Sunday, April 13, 2014

Nglanggeran, Lebih Akrab Disapa Gunung Api Purba

Merah Putih Di Gunung Api Purba

Kalian pasti punya teman yang udah kenal lama (sebut aja teman lama, ribet bener). Saya juga punya, punya banyak, banyak juga yang saya nggak tau gimana kabarnya.
Ada teman SMA saya namanya Rizky tapi lebih suka dipanggil Atenk, lho aneh to? Aku wae bingung. Njuk aku kon takon sopo?
Temen saya yang satu ini punya kemampuan misterius, kayak udah makan buah iblisnya Bartolomeo, membuat barier disekitarnya, jadi musuh yang menyerangnya akan kesakitan sendiri. Ceritanya begini, pernah ada kejadian waktu SMA, doi lagi mau nyebrang jalan gedhe (jalan raya) ada motor pengen menyerangnya, dia bukan anggota geng motor, dia jalan kaki nyebrang jalannya nggak pake motor padahal, nah waktu sang motor sudah dekat, dia seolah-olah mengeluarkan kemampuan buah iblisnya itu, cling, alhasil
sang motorlah yang jadi menaikki pengendaranya, terpental berapa meter githu, dan teman saya si Atenk? Si Atenk yang mengeluarkan kemampuan buah iblisnya itu selamat? Ooo tentu saja, tentu saja tidak, harus dilarikan kerumah sakit. Tapi kabarnya pengendara dan motornya lukanya lebih parah, pengendara harus dibawa kebengkel, sedangkan motornya harus dibawa ke Rumah sakit.


Waktu itu 17 Agustus 2013, hari apa itu? ada yang ingat? ya ingat donk. Ulang Tahun Indonesia, kalo waktu masih berseragam dulu pasti deh wajib upacara, walau itu tanggalannya warnanya merah, 17 Agustus tiap tahun juga merah keles. Serunya begini, waktu SMA suruh Upacara pasti paling males, ada yang sembunyi di Kamar mandi, ada yang alasan jadi penjaga kelas, tiap senin yang jaga kelas nggak ganti-ganti, di SMA saya ada yang lompat tembok pager sekolah buat ngumpet di pematang sawah, kreatif.
Alasannya juga macem-macem bro, ada yang gag bawa topi, ada yang pake sepatu putih, ada yang karena rambutnya nggondes. Aih epiclah masa SMA itu.
Saya beranjak tua sekarang, kangen juga upacara, nah gag mungkinkan kalo 17an ikut anak SMA upacara di sekolahnya? mending ke SMK yang cewek semua, hahaha..
Gunung jadi salah satu tempat pelariannya, dikampung saya sebenernya ada, upacara 17an, tapi ya nggak formal githu, pake celana pendek, pake sendal jepit, pembina upacara yang lapor sama pemimpin upacaranya, peserta juga yang nyanyi lagu Indonesia Raya saat Sang Merah-Putih dikibarkan, gokill deeh.

Welcome Gunung Api Purba
Naratornya panjang bener ya? Eh Narasi, yok lanjut ke intinya. Pagi agak siang kami sampai di Gunung Api Purba, dan nampaknya Upacara diatas udah selese, banyak para pendaki, kok tau kalo pendaki? keliatan dari style dan baunya yang pasti jarang mandi sih. Mereka nampak lagi santai di Pendopo dekat jalur masuk, gagal nih upacara diatas sana, uuuh, merasa nasionalisme saya berkurang, maaf Indonesia.
Tapi apa lantas kami pulang? ooo tidak, karena sudah terlanjur beli tiket kami lanjut perjalanan, selanjutnya harus jalan kaki, motor harus diparkir diparkirran yang  disediakan, pengelolaan Gunung Api Purba TOP dah, bener-bener dipikirkan oleh pengelolanya, dari kebersihan, keamanan sampai kenyamanan. Dari sedikit ngobrol ma yang jaga tiket. Komplek Wisata Gunung Api Purba masih akan coming soon atau dalam pengembangan, disana akan dibangun itu, disitu akan dibangun ini, jalan sebelah mana diperbaikki, wuaah, konsepnya matang bingit. Good Job Pakdhe.
Nglanggeran teletak di Pathuk, Kabupaten Gunung Kidul, nggak jauh dari Yogyakarta Berhati Nyaman, dari Bukit Bintang tinggal naik dikit, belok kanan sebelum perempatan teman-teman yang menunggu di Sayidan, Di Sayidan dijalanan angkat skali lagi gelasmu kawan, di sayidan dijalanan tuangkan air kedamaian. *sambil maen trampolin.
Bukan itu Yon, itu lagunya Shaggy Dog Wooy! Eh iya, yang bener dari Bukit Bintang naek aja dikit lagi, perempatan pertama belok kiri, lurus terus ngikuttin jalan, bingung? tanya orang, ojo waton bablas le.
Penemu Gunung Api Purba atau Nglanggeran adalah Tn. Meganthropus Paleojavanicus.

Rambu lalu lintas di jalan
Jreng jreng, kami sudah sampai dipuncak, kok sudah sampai puncak? Puncak Nglanggeran cuma 2 jam kok dari bawah, itu juga sudah sambil foto-foto. Jalurnya gimana?
Naaah jalurnya udah jelas banget, udah enak banget, nggak extreme, santai pokoknya, nggak ada yang namanya bukit penyiksaaan, hehehe. Bener-bener Nyaman.
Tapi kalo kita cuma duduk ya gag bakallan sampe puncak, harus tetep jalan walau pelan-pelan. Trus dipuncak apa bagus viewnya kalo cuma segitu tingginya?
Wo ow, biarkan nanti foto yang berbicara. Jangan lupa bawa bekal minum ya sob! Eh iya, di Jalaur pendakian Nglanggeran juga sudah disediakan tempat sampah lho, jadi jangan buang sampah sembarangan yes? Kalo buang sampah sembarangan dapet hukuman.

Aku dan Atenk menghabiskan waktu seharian disana, Homo ya? Bukan. Kami sahabat.

Menikmati sunset di Gunung Api Purba bisa jadi pilihan romantis sendiri lho buat kalian yang sedang berada di Jogja, buat yang pacaran, aiih apalagi.
Buat Camping? bisa sob,  Di Nglanggeran juga disediakan camping ground, tinggal ajak teman kost kalian pergi kesana, tarif masuk juga sekitar Rp 15.000,- kalo nggak salah, kalo salah ya tolong direvisi. Tenda bawa sendiri tapi, Eh tapi di tempat tiket masuk juga nyewain kok. Bisa hunting sunrise juga lho.
Disekitar gunung api purba ada juga semacam gentong, eh bukan waduk buatan untuk menampung air, nah itu juga gag kalah cantiknya.

Yogyakarta Oh Yogyakarta, bingung saya mau mengungkapkannya. Cukup cukup jangan bahas Yogyakarta lagi. *Mewek *PengenPulang *Hwaaaaaaa *MintaBalonWarnaHijauGambarWinnieThePooh

Outbond di Nglanggeran


Supaya PES tidak Mainstream

Bolehkan tidur sebentar?

Makro-makroan

Selalu ingat sama Yang Di Atas

Romantis? Kalo hujan lebih Romantis


Senja Nglanggeran

Senja Gunung Api Purba

Sang Bapak Fotografer, ngomel-ngomel ngarahin pose.

#Hasil Jeprettan Tag Team Dion dan Atenk

18 comments:

  1. Beberapa kali merencanakan ketempat ini akhir nya buyar, gw lebih memilih nongkrongin borobudur tiap sore di temani segelas kopi + rokok. Menikmati borobuduur dari kejauhan dengan rintik gerimis :-) Btw senja menguning nya juara banget dan aku janji akan datang hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehe.. Disebelah mana mas ngopi ma ngerokoknya sambil menikmati borobudur? Ke alun Magelang senjanya juga punya feel yg unik lho..
      Tsaaahhh... harus ke Nglanggeran donk.. senjanya emang juara baah.

      Delete
  2. kereeeeen abis
    pas ke jogja blm sempet kesini :(((

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aiihhh... berarti kurang lama tuh di Jogjanya.. Must There kakak.. kapan ke Jogja lagi?

      Delete
    2. iyaa ke jogja itu emg harus lama seminggu biar bisa eksplore semuanya
      insyaallah sih ke jogja, bulan september ke jogja mau ke goa jomblang

      Delete
    3. Hahahaha.. Seminggu? Nggak kurang tuh? Saya 2tahun aja kurang lho..hehe
      Wuiihhh.. mau maen skateboard pasti di Jomblang..hehehe
      Suka air terjunkan kakak? Ke Air terjun sri gethuk coba..

      Delete
    4. iyaaa kan sibuk cari uang buat jalan-jalan
      ke jogja pasti selalu kurang waktunya..haha
      hahaah menikmati perut bumi, daerah kidul jauhhhhhhhhhhhhh :((

      Delete
    5. di Ibukota ya kakak?
      hahaha... waah saya kalo gua kok malah agak takut ya, hehehe..
      Jauh tapi menarikkan??

      Delete
    6. iyaaaa, penatnya ibu kota
      lo domisili di jogja?
      haha
      menaarik untuk dikunjungi

      Delete
    7. Langsung cus sabtu minggu ke Jogja donk..
      saya domisili Magelang kakak, bukan di Jogja..
      Berangkat.. hahaha

      Delete
    8. hahaha berburu tiket dulu nih
      oh dimagelang

      Delete
    9. Cari yang promo,hahaha

      yaps, Magelang.. Mampir aja kalo pas ke Magelang..

      Delete
  3. oke kpn2 mampir yaa, dpt guide gratis nih di magelang

    ReplyDelete
  4. hahaha..
    bisa dikondisikan kakak..

    ReplyDelete
  5. kalo mau ke nglanggeran dulu trus sunset di embung baiknya naik ke gunung purbanya jam berapa ya kak? trims..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nglanggeran sama aja ma Gunung Api Purba kak.. mungkin naiknya Gunung Purba bisa mulai pagi.. nah sore jam 4 itu udah turun sampai bawah.. langsung cus ke Embung, jadi sekitar jam 5an udah di Embung.. hihihi

      Delete
  6. Mau dapet senja kaya gitu (nunjuk foto di atas) dinglanggeran, naik jam berapa ya? Tiket masuknya berapa skrng gan?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihihi.. pas dapet cakep ituuh.. naik dari jam 3an bisa kak.. kalo gag salah saya terakhir 15rb..

      Delete