Sunday, April 05, 2015

Ingin Gemuk dan Bahagia? Cukup Di Kota Magelang Sehari Saja

Senja Di Kota Magelang

Sebelum merubah slogannya menjadi Kota Sejuta Bunga, Kota Magelang dulu memiliki slogan Magelang Kota Harapan yang merupakan singkatan dari hidup, aman, rapi, asri dan nyaman. Terletak ditengah-tengah pulau Jawa, dianugrahi wilayah yang sejuk karena letaknya dikelilingi gunung-gunung yang menjulang tinggi. Gunung Merapi, Merbabu, Telomoyo, Andong, Menoreh dan Sumbing terlihat gagah memagari Kota Magelang. Selain itu, Gunung Tidar yang menurut legenda merupakan paku bumi pulau Jawa terletak tepat ditengah kota, Gunung Tidar memberikan pengaruh yang besar kepada kesejukan dan kesan dingin Kota Magelang.


Kota kecil ini tidak sulit untuk dijangkau, hanya berjarak tempuh satu jam dari Yogyakarta dan dua jam dari Ibukota provinsi Jawa Tengah, Semarang. Moda angkutan umum yang dapat menjangkau Kota Megelang hanyalah bus atau travel saja. Kereta api dan pesawat harus singgah terlebih dahulu dulu di Yogyakarta atau Semarang.

Kota Magelang dimata beberapa orang hanya dipandang sebagai kota kecil persinggahan saja, jika diibaratkan dalam permainan monopoli di Kota Magelang terdapat tulisan hanya lewat. Banyak juga orang yang masih latah menyebutkan jika Candi Borobudur itu ada di Yogyakarta. Tapi, jika orang-orang yang berangggapan bahwa Kota Magelang hanya sebagai kota persinggahan tadi meluangkan waktunya sehari saja untuk menikmati Kota Magelang, kalimat yang terlontar keluar dari mulutnya saat meninggalkan Kota Magelang adalah saya pasti akan kembali mengunjungi kota ini lagi, pasti.

Anda Jomblo? Tidak ada yang mengucapkan selamat pagi ketika anda bangun? Di Kota Magelang udara yang segar dan dingin yang akan mengucapkan selamat pagi, terkadang kabut juga ikut serta. Keluarlah dari selimut, balaslah ucapan selamat pagi dari Kota Magelang, biarkan sinar mentari pagi memberi kehangatan. Jika ingin berolahraga, alun-alun kota atau lapangan rindam dapat menjadi pilihan yang pas.

Udara dingin dan lelah setelah berolahraga pastinya akan membuat perut menjadi lapar, ada beberapa pilihan kuliner yang dapat dinikmati, soto Pak Trimo didaerah Jambon, soto ayam Pringgading didaerah Botton, sop senerek Pak Parto diterminal lama atau nasi kuning, nasi langgi dijalan Jenggala dapat membantu mengembalikan energi yang hilang setelah berolahraga, suguhan minummya cukup segelas kecil teh manis hangat. Jika hanya sekedar ingin makanan ringan, didekat jalan Jenggolo tadi terdapat pasar Tukangan, jajanan pasar yang tersedia akan memanjakan perut yang butuh diberi asupan. Diantaranya ada aneka jenang, leker, pukis, carabikang, lopis, putu mayang, putu ayu, clorot, apem dan serabi kuah gula jawa.  

Nasi Kuning Jenggala
          Matahari sudah berada tepat diatas kepala, saatnya makan siang. Sebagai menu makan siang, mari menuju Kupat Tahu Pak Pangat. Pasti pernah dengar kupat tahu, potongan bakwan, kupat dan tahu yang ditaburi taoge serta bawang goreng diatasnya, lalu disiram kuah kacang gula jawa, aromanya harum, rasanya khas, menjadikan makanan yang satu ini jangan sampai terlewatkan.

          Setelah mencicip kupat tahu, pasti ingin rasanya membasahi kerongkongan dengan es yang mempunyai cita rasa tak terlupa. Depot Es Semanggi didepan radio Polaris menyediakan berbagai macam pilihan, contohnya es pleret, es tapai dan es coklat dawet. Atau singgah ke rumah makan Es Eny yang mempunyai nama-nama unik untuk setiap menunya seperti es hatimu hatiku, es kemesraan, es laut hitam, es kangen dan es jatuh cinta. Semuanya memiliki cita rasa yang wajib untuk dicoba.

          Hari beranjak sore, sambil menunggu malam tiba. Duduk dan beristirahatlah ditikar yang sudah digelar pedagang angkringan dialun-alun kota, pesanlah segelas jahe susu panas. Nikmatilah suasana yang tercipta saat langit senja mulai merona jingga, lampu tower air disebelah barat daya alun-alun mulai menyala dan anak-anak masih asik bermain dengan gelembung-gelembung sabunnya.

          Untuk urusan makan malam, cobalah nasi goreng magelangan. Nasi dicampur sedikit mi diberi bumbu bermacam rempah-rempah, dimasak diatas tungku arang, satu porsi sekali masak. Aromanya menggugah selera, rasanya tiada duanya. Nasi goreng magelangan mudah untuk didapatkan contohnya seperti ditaman Badakan dan didepan Lembaga Pemsyarakatan. Sebelum mengakhiri malam, jika masih merasa kurang kenyang mampirlah ke nasi lesah Botton. Porsinya sedang, disajikan bersama gorengan tahu dan tempe mendoan. Sangat menggoda selera.

Getuk Bollen, Menikmati Getuk Dengan Cara Lain

          Itulah mengapa hanya perlu sehari saja untuk gemuk dan bahagia di Kota Magelang. Suasananya tenang, udaranya sejuk, masakannya khas, rasa masakannya nyaman dilidah dan tentunya cocok untuk isi kantung yang pas-pasan. Satu lagi, jangan lupa mencicip manisnya getuk asli Magelang entah itu getuk pasar, getuk tiga warna ataupun olahan getuk lainnya seperti getuk bollen.




Tulisan ini diikutsertakan dalam lomba blog “Blog Competition #TravelNBlog 3“ yang diselenggarakan oleh @TravelNBlogID.

50 comments:

  1. Suka banget main ke magelang, banyak yang bisa dieksplor. Kulinernya juga enak2. Kalau saya suka sop senerek, es semanggi sama mangut beong yang tak jauh dari Borobudur. Wisata sejarah dan budayanya juga keren2 :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihuuu... Waaah, Magelang memang gak ada habisnya ternyata mbak..
      Banyak peninggalan dulu yang harus tetap dilestarikan..
      Ayoo sini maen ke Magelang, saya traktirin nasi lesah, hehehe..
      Wong Solo to?

      Delete
  2. Aku blm perna ngider2 magelang, rata2 kalo ke magelang cuman ke borobudur doang. Kayaknya mesti explore lebih banyak nich, buat cari kuliner nya haha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Naaah kan ke Borobudur, ngopinya pasti ke Manohara atau Amanjiwo atau Plataran ya Om Cum?
      Dijamin murah meriah lho ah.. kalo pas di Magelang saya mau deh nemenin Om Cum, gpp kan ditemenin cowok? hahaha

      Delete
  3. Sudah lama saya seneng sama kota Magelang, kecil-kecil cabe rawit. Rapi, bersih, dan pernah dapat penginapan di sekitar Tidar. Sejuk banget. Kulinernya, saya belum khatam, makanya pengen ke sana lagi. Magelang lebih dari sekadar Borobudur! Good luck ya! :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aiiiiih ada juga ternyata yang seneng ma Magelang, aah jadi kangen pulang. Sekitar Gunung Tidar? Hotel Wisata bukan?
      khatamin Mas biar makanan Magelang bisa dapet salam pelangi, hihihi
      Bener, Magelang lebih sekedar dari Borobudur.
      Good Luck too Mas..

      Delete
    2. Nggg anu, Citihub hotel, hotel budget kok hehehe. Itu deket tidar kan? Tapi saya yang masih mendem pengen kuwi liat sunrise-sunset dari stupa borobudur :D

      Delete
    3. Uiiih.. itu hotel baru mas, daerah jagoan depan golfankan? Heem Mas..
      Widiih stupa Borobudur yak.. Kalo ke Magelang kabar-kabar wae mas..

      Delete
  4. Tulisan ini membuat saya lapar :hehe. Jujur, saya belum pernah ke Magelang, dan pengetahuan saya yang sangat terbatas ini juga membawa pada stereotipe bahwa Magelang itu sebelas dua belas dengan Yogyakarta. Ternyata beda banget, Magelang punya kekuasaannya sendiri, punya cerita dan kepribadiannya sendiri. Keren :)).
    Tapi saya masih lapar... :huhu.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aiiih.. Masih lapar Mas? Mau cumi(lebay) bakar gak? hahaha
      Iyaa Mas, Magelang dan Jogja punya perbedaan, rasa nasi goreng aja sudah berbeda Mas.. Kalo ke Jogja sempatkanlah mampir ke kotaku Mas.. :))

      Delete
  5. gue kok ga gemuk juga ya?

    anyway selamat ya atas rumah barunya ranseltua(dot)com


    Reza Fahlevi | Travel Blogger

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha.. mungkin ngana memang ditakdirkan langsing terus broo..

      Terima kasih kakak Reza Fahlevi..

      Delete
  6. Kalau magelang, saya baru sempat mencoba mengunjungi borobudur sama puthuk setumbu. Harusnya magelang ini banyak potensi wisata yang keren :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wuiiiih.. Sepaket ya Borobudur ma Setumbu, Bukit Rhema belum ya MAs Fahmi?
      Banyak banget seharusnya. Apalagi bangunan tempo doeloenya Mas.. Yuk Ke Magelang lagi Mas Fahmi..

      Delete
  7. Replies
    1. Maknyuus emang kak.. Tapi harganya itu.. :'(
      Getuk pasar juga maknyus loh.. Cobain..

      Delete
  8. tetapi gak terbukti tuh mas, pernah 2 hari dikota itu yang tadinya dompet gemuk malah jadi kurus dan kosong, bukannya menjadi gemuk kok, hehe...!!!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yaaaah :(
      Kak Devy kemana aja emang? Bisa sampe kosong githu KTP juga dijaminkan yak?

      Delete
  9. kalo Nasi Kuning Jenggala pernah makan waktu mampir ke temanggung.
    rasanya lumayan gitu :)
    he he he

    kotanya sih sejuk mas, saya ke sana malam2 sih cuma lewat
    belom pernah nginap...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Uiiih.. Mantap ya Mas, dingin2 banyak makan.. Nyoba bakso uleg Temanggung gak nih?

      Iyaa Mas, efek dikelilingi gunung soalnya.. yuk ah mampir lagi..

      Delete
  10. malemmalem sambil susu jahe hangat haduuuuh nikmat :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iiiiih nikmat plus mantap kak.. Jangan lupa pake jaket.. Dingin..

      Delete
  11. Wah ketje! (dot)com! Semoga banyak yang berselancar ya Yon di web ini! uwowowowow

    Kapan ajak saya ke Magelang untuk bermain-main seharian? Nasib saya memang hanya selalu setengah hari untuk melangkah di tanah Magelang. Tak sempat melihat "sejuta bunga" yang jadi sebutannya =D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahahaha.. baru nih..

      Laaah sayanya juga masih merantau eh.. Jadi abang malah jarang ulang..
      Setengah hari? Mana cukup.. haha

      Delete
    2. Abang pulang Magelang kapan? belum berakhir juga perantauannya yaaa...?

      Setengah hari takdirnya Yon.. sudahlah.. hahaha sedih

      Delete
  12. kalo ingin gemuk dan bahagia, harus segera ke magelang :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Harus kak harus.. hahaha..
      Maksa lho ini saya..

      Delete
  13. Pas ke Magelang malah ke Borobudurnya doank..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Lhaa.. Di Borobudur juga kalo kuliner banyak kak Ris, ada mangung beong juga.. wuuuuw.. Ayok ke Magelang lagi..

      Delete
    2. Nah ituuu.. Sepertinya kurang carik tau nih! :D

      Delete
  14. Getuk Bollen? Itu jualnya di mana Gung? Baru ngerti ada camilan gituan.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ada Mas ditoko roti Fiory, dijendralan Mas.. Mantep tapi lumayan nguras dompet.. Sini ke Magelang cerak to mas?

      Delete
  15. pernah tinggal di Magelang karena ibu ada dinas, dan saya kangen sekali tempat itu

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wiiiih.. Kapan itu Mas? Seandainya kita sudah saling kenal bisa meet up mas.. :) Kangen tempat yang mana aja nih Mas? hehe

      Delete
  16. Wow, Oh ya?
    Kalau begitu saya akan plesir ke Magelang

    ReplyDelete
  17. Magelang kota penuh kenangan tentang cinta walaupun akhirnya kandas.. haha :D

    ReplyDelete
  18. Nasi kuning jenggala letak nyh di mana ya ?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Maap baru bales kak..
      Dideket es eni yang belakang pecinan itu kak.. kiri jalan arah ke Pasar..

      Delete
  19. Baca tulisan ini jadi kangen magelang.....

    ReplyDelete
  20. Komunitas menulis saya juga membuat buku tentang Magelang, judulnya: Membaca Magelang jilid 1 dan 2. Jilid 3 sedang dalam proses. Isinya kesaksian orang2 tentang Magelang dari semua sudut secara pribadi. Lucu, sedih, gembira. Buku ini menjelaskan tentang Magelang dengan sejujur2nya. Dan tentu saja membuat rindu untuk kembali. Ada bbrp foto landskap Magelang menjadi ilustrasi di dalamnya.
    Kemudian, saya juga Desember 2014 yg lalu meluncurkan buku fotografi MAGELANG SERIBU CINTA. yg ini lebih dahsyat lagi, karena isinya full foto berwarna di atas kertas premium.
    Semoga bisa menambah cinta kita untuk Magelang..
    Buat yg pengen dapetin, silakan kontak saya di 0818279430 untuk konfirmasi harga dan pengiriman. Trims.

    ReplyDelete
  21. Komunitas menulis saya juga membuat buku tentang Magelang, judulnya: Membaca Magelang jilid 1 dan 2. Jilid 3 sedang dalam proses. Isinya kesaksian orang2 tentang Magelang dari semua sudut secara pribadi. Lucu, sedih, gembira. Buku ini menjelaskan tentang Magelang dengan sejujur2nya. Dan tentu saja membuat rindu untuk kembali. Ada bbrp foto landskap Magelang menjadi ilustrasi di dalamnya.
    Kemudian, saya juga Desember 2014 yg lalu meluncurkan buku fotografi MAGELANG SERIBU CINTA. yg ini lebih dahsyat lagi, karena isinya full foto berwarna di atas kertas premium.
    Semoga bisa menambah cinta kita untuk Magelang..
    Buat yg pengen dapetin, silakan kontak saya di 0818279430 untuk konfirmasi harga dan pengiriman. Trims.

    ReplyDelete
  22. tanggung jawab bang admin, jadi pengen balik magelang :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahaha..
      Balik Mas balik.. Pulang nak pulang..

      Delete
  23. Magelang damai om,tp sering trjadi bentrok antar kampung

    ReplyDelete
  24. Magelang damai om,tp sering trjadi bentrok antar kampung

    ReplyDelete
  25. Kota kelahiranku.... Tp kok sy lebih suka slogan magelang kota harapan ya?

    ReplyDelete
  26. Kalo ke Magelang jangan lupa maen ke tempat saya. Daerah wonolelo sawangan. Di sana ada ketep pass sama wisata air terjun kedung kayang looh

    ReplyDelete